Minta Keadilan..! Masyarakat Adat Dayak Kalteng Sambangi Komisi IV DPR RI Terkait Penanaman Sawit di Atas Makam Leluhur

  • Bagikan

LCN || JAKARTA — Terkait kerusakan makam adat/leluhur di wilayah Desa Teluk Bayur, Desa Derawa, Desa Durian Kait dan Desa Tangga Batu, Kabupaten Seruyan Kalimantan Tengah.

Dan juga menuntut keadilan perihal pelaksanaan kewajiban plasma 20 persen oleh PT Sungai Ragit (PT SR), dan 20 persen oleh PT Ciptatani Kumai Sejahtera (PT CKS Medco), dan Penanaman Kelapa Sawit di Kawasan Hutan Produksi.

Sejumlah perwakilan masyarakat adat Dayak Kalimantan Tengah menyambangi gedung Parlemen Senayan Jakarta, untuk menyampaikan aspirasi kepada Komisi IV DPR RI, Senin (29/11).

BERITA TERKAIT  Polda Banten Tangkap Puluhan Remaja Berandal Jalanan

Di hadapan Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi, salah satu masyarakat adat Dayak Kabupaten Sukamara, Yusruh Fataqin mengatakan,” perusahaan Kelapa Sawit yang menggusur makam leluhur di Desa Sukaraja, Kabupaten Sukamara Kalimantan Tengah hingga saat ini belum mendapat keadilan yang seadil adilnya.

“Karena makam leluhur secara adat kami dayak, makam leluhur ini identik dengan pohon pohon keramat hilang semua Pak. Luasnya itu 27 Hektar. Malah makam leluhur itu berubah jadi perkebunan sawit,” ujar Yusruh Saat Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) di ruang Rapat Komisi IV DPR.

BERITA TERKAIT  Apes! Tak Sempat Lari, Diduga 4 Pelaku Judi Sabung Ayam Keburu di Tangkap Polisi

Untuk itu, sejumlah perwakilan masyarakat adat Dayak pun meminta Komisi DPR yang membidangi Pertanian, Lingkungan Hidup dan Kehutanan itu agar segera menginvestigasi beberapa Perusahaan Sawat di Kalimantan Tengah yang telah menggusur makam leluhur tersebut.

“Kami mohon bantuan, karena masyarakat kami di sana masih banyak yang susah, kami butuh keadilan yang seadil adilnya,” pungkas Yusruh Fataqin.

Menanggapi hal tersebut, Dedi Muliyadi Ketua Komisi IV DPR RI mendukung penuh aspirasi dari perwakilan empat desa di Kabupaten Seruyan tersebut.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *